Pages

Friday, 20 March 2015

Setahun memendam rindu

Setahun yang lepas seronok sangat sebab akak masih ada.. Kite pun ada teman berborak. Ada peneman katil. Yang selalu sangat jadi backup kite untuk bangun awal pagi. Kalau aku lupa kunci jam pun aku tak payah risau sebab fon dia tak pernah nak bisu pepagi buta. Setia kejutkan aku untuk tahajud. 
Sejak akak takde, kite rasa semue dah macam tak kena dengan diri kite. Subuh baru bangun. Tahajud memang jarang sangat dah sekarang. Hati pun macam sepi semacam. Macam ada banyak sangat yang hilang. Banyak sangat yang serba tak kena. 


Semalam buat kali ke dua, kite pergi surau dekat dengan rumah akak. Teringat saat pertama kali jejak kaki kesurau ni untuk solat jenazah berjemaah buat insan yang paling aku tak jangka akan pergi dulu sebelum aku. Sayup-sayup bacaan yasin semalam.. teringat jelas macam mana dinginnya dahi akak saat aku kucup tika nafas dan jantung tidak lagi berdetak. Bagaimana tenangnya wajah dia. Allah.. rindunya akak. 


Ingat lagi bila akak cakap, "Kita suka kacau ana, ana mesti buat muka."
sekarang kite pula rindu untuk akak kacau kite. Insan pertama yang peluk aku masa birthday aku. Ya Allah, touching dia lain macam tau akak. Kite marah marah akak masa akak cium pipi kite tu bukan marah betul betul tau. Tu cuma sebab kite malu. Mana ada orang pernah cium pipi melainkan laga laga pipi je sebelum usrah bersurai. Tapi akak cium kite betul betul, malu lah kite. 


Ya Allah.. rindunya pada dia. I lost a good listener. I lost my bed partner. I lost one of my classmate. Tapi aku tahu sekarang dia mesti berada dalam keadaan yang lebih baik daripada tempat aku sekarang. Tempat yang lebih baik daripada dunia yang penuh dengan tipu muslihat, hasad dengki, nafsu durjana, dan godaan yang membunuh jiwa. 


19.03.2014- 19.03.2015
Dah setahun akak pergi. Rindu ini tak pernah padam. 
Akak memang kawan yang baik. Happy go lucky.
Pemilik lesung pipit yang tak pernah aku lupa.


Al-Fatihah,
Kekanda Nur Hidayah. 

Sekian,

No comments: